Minggu, 20 Mei 2012

Waria di Pakistan Ditugaskan untuk Menagih Pajak


 

Terlambat membayar pajak mungkin Anda akan mendapat surat peringatan. Namun di Karachi, kota terbesar di Pakistan, Anda akan bertemu dengan penagih pajak transgender.
Sebagai langkah Pemerintah Pakistan untuk mengatasi meningkatnya penghindaran pajak, petugas pajak di Karachi memanfaatkan Riffee, seorang transgender, dan rekan-rekannya sebagai penagih pajak.
Riffee dan rekannya akan mendatangi rumah atau tempat usaha penunggak pajak, tujuannya untuk mempermalukan para penunggak pajak hingga akhirnya mau membayar.
Riffee bersiap menagih pajak

Riffee dan dua rekannya, Sana dan Kohan, secara fisik adalah laki-laki, namun mereka lebih suka dipanggil dan berpakaian seperti wanita. Tugas mereka cukup sederhana, setiap pagi mereka ke tempat kerja dan mengambil daftar penunggak pajak. Satu per satu mereka mendatangi rumah atau kantor penunggak pajak. Lalu menggoda dan membuat keributan agar orang yang mereka datangi mau membayar pajak.
Namun demikian, belum jelas apakah taktik tersebut cukup efektif, tapi para petugas pajak bersikeras kalau tidak efektif mereka tidak akan mungkin melakukannya.
“Kehadiran mereka bisa membuat malu penunggak pajak,” ujar inspektur pajak Hussein Bhatti seperti dikutip CNN.
Di negara dimana banyak yang mengatakan pengadilan lemah dan polisi bisa disuap, Riffee dan teman-temannya bisa menjadi upaya terakhir, meskipun tidak biasa.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

jika agan dan aganwati mau titip komentar atau pesan dipersilahkan ya