Selasa, 27 November 2012

Kisah Pak Yusuf dan Sholimah, Berjuang Hidup di Jalan Tanpa Kenal Lelah & Menyerah

Kapan hari, waktu malem-malem ane janjian sama temen yang mau pinjem duit gan.
Kita janjian ketemuan sekitar jam set 9 malem di bunderan UGM.
Setelah ambil duit di ATM, ane langsung capcus ke bunderan.
Ternyata temen ane itu belum juga nongol-nongol.
Akhirnya ane bengong dan celingukan disitu.
Di bunderan UGM, banyak orang pacaran, poto-poto, ada juga yang lagi makan di angkringan deket sana.
Nah, diantara semua itu, ane ngeliat bapak tua pake baju lusuh lagi duduk bareng sama anaknya (gendut banget).
Bapak itu lagi ngejahit bajunya, padahal baju yang dijahit itu sudah ga layak dipakai.
Yaudah, karena temen ane kaga juga nongol-nongol, ane berencana mau ngobrol sama bapak dan anak tadi.
Karena cuaca lagi dingin banget, ane beli aja kacang rebus sama kedelai buat bapaknya, pikir ane mereka pasti lapar, lumayanlaah buat cemilan 


Quote:
(Disinilah cerita itu dimulai)
A: Ane
P: Bapak Tua
Ane ceritain pake bahasa Indo langsung ya.

Quote:
Percakapan.
A: Rumahanya mana pak? (sambil ane jejerin duduk di sampingnya.)

P: (*Diem...agak lama.. ) Ga punya rumah mas

A: Walaah, La terus tidurnya bapak dimana?

P: Ya dimana mana, kadang di emperan toko, bunderan sini, macem-macem lah mas

A: *ane sodorin kacang sama kedelainya buat bapaknya.. ini pak, ada kacang sama kedelai, buat camilan dingin-dingin gini kan enak.

P: Waduh, kok repot repot mas. Terima kasih ya

A: iyaa pak. Sama sama. Maaf pak, hanya sedikit

P: Waaah, ini tu udah banyak banget mas

A: (*ane liatin anak bapaknya, dia keliatan autis dengan dunianya sendiri.. sama sekali ga ngeliat ane..disampingnya ada karung.. ) Kerjaan bapak apa?

P: Haa kerjaan saya hanya mulung mas.. Alhamdulillah bisa buat makan sama anak saya

A: Woalaah, saya kira bapak itu minta pak (*maksudnya ngemis..)

P: Hehehee.. *bapak itu hanya ketawa..

A: Bapak biasanya sehari dapet duit berapa pak?

P: Ga pasti mas, kalo waktu banyak rejeki ya alhamdulillah bisa makan prasmanan, kalo pas sedikit ya hanya secukupnya aja.

A: Woooh, ya yang penting bisa buat jalan pak.. kok ga nyewa kos aja? Saya pernah denger kalo di daerah UII itu ada kos-kosan murah banget pak, hanya 75rb apa 100rb ya. Saya agak lupa.

P: Hehehee.. buat makan aja susah mas, kok dibuat kos

A: la daripada tidur di jalan gitu pak.

P: Gapapa mas. Udah biasa.

A: Emang ga pernah diangkut satpol PP pak?

P: Ya sering mas.

A: walaah, sering? Terus kalo gitu dibawa kemana pak?

P: Ga pasti mas. Kadang dikasih makan, terus diberi pengarahan. Tapi yang paling sering ya ditaruh piyungan (tempat pembuangan sampah).

A: walaah, piyungan deket wonosari sana?

P: iya mas.

A: La terus kalo ditaruh sana itu dimana pak?

P: ya diturunin aja rame-rame sama pengemis dan pemulung lain, terus ditinggal.

A: Ditinggal?? La kok bisa kesini lagi pak?

P: ya jalan kaki mas. Kan cari makan yang penghasilannya lumayan disini. Banyak kaleng.

A: *dalam hati ane miris banget gan  pemerintah sampe sebegitunya menghadapi para pemulung kaya mereka ini. Seenaknya aja maen buang 
Anaknya umur berapa pak?

P: wooh itu udah tua kok mas. Dia keterbelakangan mental.

A: Astaghfirullah.. jadi ga bisa bantu-bantu bapak mulung?

P: ya ga bisa, dia Cuma ikut aja.

A: ealaah. kok ga cari pekerjaan lain pak?

P: hehee. Ga kuat mas. Mulung aja saya.

A: ga kuat kenapa? Bapak kan masih keliatan agak seger.

P: ga kuat mas.

A: ga kuat kenapa pak? *ane tanya sekali lagi

P: (Bapak itu hanya diem)

A: (karena penasaran, ane tanya lagi) ga nyoba ngemis aja pak? Kan penghasilannya lumayan.

P: Engga mas.

A: La kenapa pak?

P: Saya masih kuat mulung (sambil ngejahit bajunya lagi).

A: (Dalam hati ane, subhanallah.. bapak ini meski hidupnya bisa dibilang susah, dia tetep nolak ngemis) Kan duitnya banyak pak, saya pernah lihat orang yang ngemis itu sehari dapet +- 50rb lo pak. Malah ada yang sampe 200an ribu.

P: Saya ga suka minta orang mas. Masih kuat kerja. Meski Cuma mulung.

A: (ane cuma diem, salut sama bapak ini, dia ga seperti pengemis-pengemis yang bermodalkan tampang memelas untuk cari uang, bapak ini lebih memilih kerja keras)
Mmmh.. kenapa ga kerja yang lain aja kalo gitu pak? Cari hasil yang lebih banyak.

P: Kaki saya yang ga kuat mas. Ini sebenarnya saya pincang. Dulu pernah kerja jadi kernet truk, terus jatuh, kaki saya patah. Dioperasi, terus dikasih platina. makanya saya mulung aja.

A: Masya Allah.. kok bapak ga istirahat aja..

P: La kalo saya istirahat, siapa yang ngasih makan anak saya?

A: (Ane Cuma diem)

P: Ini harusnya platina-nya juga waktunya dicabut dari beberapa tahun yang lalu. Tapi saya ga punya uang, yaudah akhirnya nempel terus. Kaki saya makin hari makin sakit. Yasudah saya mulung saja. Daripada nanti dimarahi bosnya terus karena saya lelet.

A: *ane mulai iba gan 
La terus ibunya kemana pak?

P: Ibunya pergi mas.

A: Pergi gimana pak maksudnya?

P: Ya pergi mas, saya sama ibunya cerai. Dia bawa anak saya satunya.

A: anak satunya tapi normal?

P: iyaa, dia yang normal. Yang ini keterbelakangan mental

A:  lagi (ane mikirnya pasti gara gara bapaknya ini sakit dan ga kuat kerja lagi, terus istrinya minta cerai, terus pergi bawa anaknya yang ga cacat  sedangkan nasib bapak ini begini begini saja)
yang sabar ya pak.. sambil agak mewek 

P: iya mas, ya beginilah hidup, kadang bahagia, kadang engga.

A: kadang muter dimana aja pak?? (berharap suatu saat nanti bakal ketemu lagi, terus ane bantu seadanya)

P: di seluruh jogja mas. Malioboro, UGM, muter-muter terus lah.
Saya juga pernah ke semarang.

A: waah, naik apa pak ke semarang?

P: yaa jalan kaki, mau naik apa lagi to mas. Wong uang saya aja ga punya.

A: jalan kaki sampe semarang? Jogja semarang?!!

P: iyaa mas. Sambil mulung dijalan.

A: ke semarang ngapain pak?

P: yaa ada keperluan

A: (Ane  gan.. bapak itu ke semarang jalan kaki dengan keadaan kakinya yang dibilang pincang gara-gara platinanya belum dicabut dan dia ga pernah ngeluh)

Habis itu temen ane muncul, akhirnya saya pamitan sama bapaknya.

A: pak, saya pamit dulu yaa. Itu temen saya udah dateng. Saya ada keperluan bentar. (sambil ane salaman, ane selipin uang 20rb buat bapaknya)

P: makasih banyak ya mas. Jadi ngrepotin.

A: gapapa pak. Saya juga jadi belajar banyak. Saya pamit ya pak. Salam buat anaknya.

P: iyaa mas. Terima kasih sekali lagi. Semoga tuhan yang balas.

A: makasih ya pak. (sambil pergi ane nangis gan )


Quote:
Sungguh besar kuasa tuhan.
Bapak itu diberi kesabaran dan tanggung jawab yang luar biasa.
Dia tidak pernah ngeluh ataupun marah dengan keadaannya.
Meski banyak banget cobaan, seperti ditinggal istri, kakinya yang cacat, anaknya yang keterbelakangan mental, dll. Dia tetep tabah.
Semoga ini bisa menjadi pembelajaran bagi agan-agan kaskuser lain agar senantiasa selalu bersyukur dengan apa yang kita miliki sekarang.
Dijaga baik-baik dan jangan lupa untuk saling berbagi kepada orang yang benar-benar membutuhkan.
Karena ga selamanya kita hidup itu diatas terus dan kita pasti suatu saat membutuhkan bantuan orang lain juga, jadi janganlah sombong dengan apa yang kita miliki sekarang. itu semua cuma sementara.


Quote:
Pesan yang dapat diambil.
-jangan lupa untuk bersedekah gan. Karena banyak orang yang masih membutuhkan bantuan kita

-pemulung lebih terhormat daripada pengemis, mereka masih mau berusaha tanpa harus meminta, meski pemulung itu cacat. Sedangkan pengemis hanyalah sekumpulan orang malas yang hanya berharap belas kasihan orang tanpa ada usaha sedikitpun

-jangan selalu menyerah dengan keadaan, seburuk apapun itu! karena sebenarnya masih banyak yang lebih susah dari kita, namun dia masih tetap bisa bersabar dan berusaha memperjuangkan hidup.

-selalu bersyukur dengan keadaan yang kita punya.



Sekian cerita ane.
Ane sering ngobrol sama orang orang jalanan, pemulung, anak yatim, dll.
Alhamdulillah bisa bantu dikit.
Tapi bagi ane, ini yang paling menyentuh.
Makanya ane share.

Semoga agan agan sekalian belajar dari kisah ini.
Semoga juga ane masih bisa ketemu bapak-bapak itu lagi dan membantu seperlunya.
Barang kali temen temen kaskuser kalo yang liat bapak itu juga mau bantu.
Ada fotonya.
Biar agan-agan ga salah orang kalo mau bantuin bapak tadi

Bayangkan jika agan yang ada di posisi bapak tadi 
Jangan lupa untuk berbagi.


Ga menolak kalo dikasih 
Tapi tolong jangan dibata 
Tolong di  juga ya gan
Terima kasih. Sekian dari ane. Wassalam.


UPDATE FOTO BAPAKNYA




INI FOTO ANAKNYA




Spoilerfor donasi untuk bapaknya



bagi yang ingin memberikan sedikit donasi untuk bapak ini.
Bisa transfer di link ini(donasi bapak pemulung)
setelah transfer, silahkan memberi keterangan kepada no HP yang tercantum di web tersebut
1. Berapa nominal transfer
2. ID kaskus
3. Untuk bapak pemulung.
contoh: 50rb, Milanmilanmilan, Untuk bapak pemulung.

sms diperlukan, agar dana yang sudah terkumpul bisa terfokus untuk bapak tersebut dan rekapan dana.
semoga niat baik kita semua diterima Allah. Amin.

Quote:Original Posted By file.not.found 
Untuk Rekapan Dana, silakan lihat disini
“Saya sudah tidak punya keinginan untuk memiliki apapun di dunia ini Mas. Saya hanya ingin menjalani sisa akhir hidup saya ini, meskipun itu harus saya jalani dengan cara seperti ini. Yang penting setiap hari bisa makan, itu sudah cukup”

Demikian tanggapan yang kami dengar dari Pak Yusuf ketika kami temui semalam di kompleks kampus UGM Yogyakarta.



Berawal dari kisah yang diceritakan seorang sahabat kaskuser kami “MilanMilanMilan” di thread : “Percakapan Ane Dengan Seorang Pemulung di Jogja.. Bikin Nangis Kisahnya.. (NYATA)” kami tuliskan kembali sedikit kisah tentang Pak Yusuf yang telah kami konfirmasikan ulang dan update mengenai data dan informasi di dalamnya.

“Seandainya Mas dan teman-teman ini memang ingin membantu saya, daripada uangnya digunakan untuk mengobatkan kaki saya ini di rumah sakit, lebih baik uang tersebut digunakan buat mengobati Sholimah anak angkat saya ini, kasihan dia, saya ingin agar dia ingat darimana dia berasal, dimana keluarganya, dan akan saya antar dia pulang Mas. Jika itu bisa terwujud, maka saya akan sangat-sangat lega. Platina di kaki saya ini sudah tidak berpengaruh apa-apa lagi, saya malah takut kalo dioperasi. Dulu saya terlantar 3 bulan lamanya di Bethesda karena patah tulang ini. Saya kecelakaan ketika jadi kernet 31 tahun yang lalu, sopir dan boss tidak mau bertanggung-jawab, sehingga yang nganter ke rumah-sakit yaa polisi Mas. Ini kaki sudah gak papa kok, beneran… Meskipun pincang saya pernah jalan mulung dari Jogja ke Semarang, pulangnya lewat Boyolali, Kertosuro lalu balik ke Jogja lagi. Saya kuat dan sehat, jadi saya malah takut kalo harus dioperasi, saya kan udah tua Mas”

Pak Yusuf Ariyanto, seorang Bapak berusia 65 tahun lahir di Kebumen, adalah seorang dhuafa atau lebih tepatnya disebut sebagai seorang fakir yang tidak memiliki tempat tinggal dan harta kepemilikan. Tidur beralaskan trotoar, beratapkan langit dengan lampu taman sebagai lampu tidurnya adalah fasilitas yang biasa dinikmati sehari-hari. Berprofesi sebagai seorang pemulung botol plastik minuman kemasan yang mencari penghidupan di jalanan kota Jogja sejak tahun 1982. Penghasilannya antara 5.000 – 10.000 rupiah per hari. Pernah sekali waktu hanya menghasilkan 2.000 rupiah untuk setengah kilo plastik botol yang berhasil dikumpulkannya (sekitar 100 cup plastik minuman kemasan) yang dibelanjakan untuk membeli 8 biji getuk dan dimakan sehari.

“Saya sudah biasa makan sekali sehari kok Mas, gak perlu 3 kali seperti orang-orang itu, dan saya tetap sehat dan kuat. Terpal dan kasur pun saya tidak perlu, mboten mboten mboten perlu… hujan angin sekalipun, saya tetap bisa tidur kok Mas”.

Sekilas perhatian kami tertuju pada seorang wanita yang duduk disampingnya, yang selalu sibuk dengan aktifitasnya sendiri dan tidak memperhatikan keberadaan kami, namun selalu ada setiap waktu kami menemui Pak Yusuf.

“Namanya Sholimah Mas. Waktu itu tahun 2007, saya sedang keliling mulung di terminal Jombor. Saya melihat ada seorang anak yang sedang menangis di ujung jalan. Saya beri dia makan. Ketika nasinya habis, lha kok dia ngikutin saya terus. Yaa sampai sekarang 5 tahun ini… sekalian aja saya angkat jadi anak Mas” sambil tertawa kecil Pak Yusuf menceritakan.

Memberi makan dan menghidupi Mbak Sholimah bukanlah perkara yang mudah. Pak Yusuf hidup dengan keterbatasan dan serba kekurangan. Namun siapa lagi yang akan peduli, yang mau memperlakukannya selayaknya anaknya sendiri.

“Maaf Mas, jangan tersinggung kalo dia sibuk dengan dirinya sendiri. Sholimah itu agak ‘kurang’. Tapi dia nggak gila parah Mas, gak pernah ngamuk-ngamuk meski sedang lapar sekalipun. Itulah mengapa saya yakin Sholimah bisa sembuh. Kalo pas bisa diajak ngomong yaa ngobrol biasa, namun diujung-ujung pembicaraannya nanti dia akanmblender kemana-mana, hahaa..” (sejenak terlintas di benak saya tentang figur Mas Tony Blank Saparatos yang beken di youtube beberapa waktu yang lalu, selalu nyambung diawal pembicaraan, dan bikin ngakak di akhir cerita).

“Dia sudah bukan anak kecil lagi, dari pembawaannya aja seperti anak-anak. Sebetulnya usianya sudah 24 atau 25 tahun Mas. Dua tahun yang lalu Sholimah saya antar ke desa yang katanya itu tempat dia berasal. Ke Doplang Cilacap, ketika ketemu desanya, ternyata disana gak ada warga yang mengakui atau mengenali Sholimah. Ya udah, saya bawa pulang ke Jogja lagi”

Dikisahkan pula pernah sekali waktu Pak Yusuf membawa Mbak Sholimah ke panti, namun apa yang diperoleh tidaklah cukup. Minum dijatah 1 gelas per sekali makan, yang berarti hanya 3 gelas air minum per hari. Meskipun saat ini tidak ada sesuatu yang bisa dilakukan untuk membantu pekerjaannya selain mengikuti kemanapun dia melangkah, Pak Yusuf tetap berkeyakinan bahwa Sholimah adalah anak angkatnya, yang dalam bahasa kami hal tersebut merupakan langkah kepedulian yang dia lakukan kepada sesama. Dalam keadaan kekurangan sekalipun, masih ada ruang kosong yang Pak Yusuf sediakan untuk berbagi.

Menangis hati kami melihat keprihatinan hidup yang dia jalani. Malu diri kami melihat dibalik kesederhanaan hidupnya, masih ada hati untuk berbagi dengan sesama. Keadaan inilah yang mendorong hati, tangan dan kaki kami untuk bergerak, berbuat sesuatu yang baik untuk Pak Yusuf. Kami sangat yakin pasti ada benih dan tabungan kebaikan yang pernah ia tanam, sehingga Pak Yusuf bisa bertemu dengan sahabat kaskuser kami, yang berani menulis dan mengangkat kisah ini.

Berikut ini kami tuliskan data dari KTP dan KK yang ditunjukkan kepada kami. KTP masih dalam kondisi 70% bagus dan terbaca. Expired pada tanggal 10 Oktober 2008. Sedangkan KK (Kartu Keluarga) sudah 90% rusak, dan samar-samar masih terbaca hanya ada 1 nama tertera di dalamnya, yaitu nama Yusuf Ariyanto. KTP dan KK ini disimpan dan dilipat gulungan kecil yang dibungkus dengan plastik hitam dan karet gelang, kemudian dimasukkan ke dalam botol plastik minuman kemasan besar dan ditutup rapat, dibawa di tas karung besar yang selalu ada di sampingnya.



No KTP : 101057 / 003123
Nama : Yusuf Ariyanto
Tempat, Tanggal Lahir : Kebumen 10 Okt 1957
Alamat : Gang Mangga 05 RT7 RW6 Wonokriyo Gombong

Meskipun sudah tidak ada lagi rumah dan keluarga di alamat yang tertera pada KTPnya, kami yakin bahwa KTP kadaluarsa dan KK lusuh inilah yang akan dijadikan modal jika ada razia Pol PP. Sudah 4 kali Pak Yusuf diangkut oleh petugas.

“Yang pertama saya didata dan harus menginap semalam di penampungan Karanganyar Mergangsan. Yang kedua kali tertangkap menginapnya 3 malam. Yang ketiga jadi seminggu harus menginap. Dan yang keempat, waktu itu saya ditangkap ketika tidur di Jalan Mangkubumi (selatan Tugu Jogja), jam 9 malam saya dibuang (diturunkan) di daerah Piyungan. Yaa saya balik lagi Mas, jalan kaki, sampai di tempat semula jam 7 pagi”



Ada beberapa hal yang kami tawarkan ke Pak Yusuf. Dan hampir semuanya dijawab dengan jawaban singkat “Mboten mboten mboten Mas….”. Sampai kepada pilihan tentang pengobatan Sholimah agar bisa mengingat kembali tentang asal usulnya dan jika memungkinkan, bisa kembali berkumpul dengan keluarganya, disetujuinya. Pengobatan dan pengadaan warung atau tempat usahapun dijawab dengan kalimat “Mboten mboten mboten…” Namun ada wacana yang kami sampaikan malam tadi ke Pak Yusuf, “Seandainya saja suatu saat nanti Bapak sudah lega karena Mbak Sholimah sudah sembuh dan bisa kita antar pulang, saya ada suatu pesan yang perlu saya sampaikan (dan kami sudah melakukan lobby sebelumnya). Bapak bercerita di awal sudah tidak memiliki banyak keinginan lagi, kecuali hanya ingin menjalani sisa akhir hidup Bapak. Maukah Bapak menerima penawaran untuk menjadi petugas penjaga, termasuk bersih-bersih dan merawat sebuah tempat ibadah? Sekalian Bapak mengisi waktu untuk beribadah, Bapak juga bisa bekerja disana, dan ini tidak meminta-minta Pak?” Kali ini Pak Yusuf tidak menjawab dengan kalimat mboten-nya.

Pendampingan yang akan kami lakukan ini kami yakin akan diberi banyak kemudahan dalam menjalaninya. Semuanya berawal dari niat yang tulus dan tanpa pamrih. Dan kami juga yakin, pasti akan ada banyak pembelajaran tentang hidup yang bisa kita dapatkan dari mengenal Bapak ini.

Pak Yusuf memiliki kesabaran dan tanggung jawab yang luar biasa, sekalipun harus menghadapi ujian hidup yang datang bertubi-tubi. Beliau tidak pernah mengeluh dengan keadaan. Nrimo meskipun ditinggal istri dan anaknya, tidak menyerah meski harus berjalan mencari sesuap nasi setiap hari dengan kakinya yang cacat. Tidak takut atau bimbang meski nanti malam tidak tahu harus tidur dimana dan bisa makan apa, dan bagaimana jika hujan datang. Pantang meminta-minta karena dia merasa masih cukup kuat mencari makan dengan cara menjadi pemulung. Niat baik dan keinginan ini semata-mata adalah bantuan kami yang tulus untuk kemudahan hidup Pak Yusuf. Apapun itu nanti bentuknya, sekiranya itu baik dan dikehendaki oleh beliau, semampu kami, kami ingin membantu. Kami dan sahabat-sahabat kaskuser kami siap mendampingi dan menyalurkan amanat yang diberikan kepada Pak Yusuf, seluruhnya tanpa potongan biaya sedikitpun.

Demikian kisah kami tentang Kisah Pak Yusuf dan anak angkatnya Sholimah. Kepada segenap donatur yang ingin ikut berpartisipasi dalam penggalangan dana untuk membantu Pak Yusuf dan Sholimah, silahkan klik disini. Sedangkan untuk open public view rekapan penggalangan dana ini, dapat dilihat disini. Terima kasih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

jika agan dan aganwati mau titip komentar atau pesan dipersilahkan ya